Taruhan Togel, Agen Togel, Judi Togel

Daftar togel, link alternatif Togel, promo judi online

Valentino Rossi dan Marquez Tidak Hadir Dalam Konfrensi Pers MotoGP AS

Austin – Valentino Rossi dan Marc Marquez tak akan muncul dalam konferensi pers menjelang MotoGP AS, Kamis (19/4/2018). Pihak penyelenggara MotoGP mengambil keputusan tersebut setelah kedua pembalap terlibat kontroversi panas di MotoGP Argentina akhir pekan lalu.

Marquez dan Rossi biasanya selalu dihadirkan dalam konferensi pers menjelang balapan di setiap seri Grand Prix. Namun, seperti dilansir media Spanyol AS, Sabtu (14/4/2018), keputusan tak menghadirkan mereka diambil supaya kondisi tak memanas.

Kebijakan ini sama seperti pada MotoGP Valencia 2015, yang digelar setelah skandal di Sirkuit Sepang, Malaysia, yang juga melibatkan Rossi dan Marquez. Saat itu pembalap Repsol Honda dan Movistar Yamaha tersebut juga tak dihadirkan pada konferensi pers.

Marquez dan Rossi tetap bisa menjalani sesi wawancara dengan media, namun di motorhome masing-masing. Jika hadir bersama di konferensi pers resmi dikhawatirkan kedua pembalap akan terlibat konfrontasi terbuka.

Tanpa kehadiran Valentino Rossi dan Marc Marquez, konferensi pers menjelang MotoGP AS akan dihadiri enam pembalap. Mereka adalah Cal Crutchlow, Johann Zarco, Alex Rins, Jack Miller, Andrea Dovizioso, dan Maverick Viñales.

Mau Main Poker Online? Daftar Saja Disini Pokernusa.me

Sikap Valentino Rossi yang marah dan mengkritik keras Marc Marquez setelah insiden senggolan kedua pembalap di MotoGP Argentina, Minggu (8/4/2018), dibela juara dunia 500cc (format lama MotoGP) 1993, Kevin Schwantz. Menurut pria asal Amerika Serikat tersebut sikap The Doctor bisa dimengerti.

 

“Banyak orang bilang Rossi marah karena Marquez mengalahkannnya. Tidak, disalip sangat berbeda dengan melaju terhambat karena ada seseorang yang melemparkan diri ke Anda. Olahraga ini bukan tentang seperti itu,” kata Schwantz, seperti dilansir AS, Sabtu (14/4/2018).

“Jika Anda jauh lebih baik daripada pembalap di depan Anda, maka carilah cara untuk menyalipnya dengan cara bersih. Saya tak peduli dengan kondisi trek karena semua merasakan hal yang sama dan saya tak peduli tikungan seperti apa itu. Cari cara menyalip tanpa menabrak pembalap lain,” kata Schwantz.

Rossi dan Marquez terlibat insiden pada lap ke-19 di Sirkuit Termas de Rio Hondo. Kedua pembalap sengggolan akibat gaya membalap agresif Marquez, sehingga Rossi terjatuh.

The Doctor masih bisa melanjutkan balapan, tapi finis di posisi ke-19. Marquez terkena penalti 30 detik atas insiden tersebut sehingga menyudahi balapan di posisi ke-18.

Rossi marah besar atas insiden tersebut. Setelah balapan dia mengaku turun ke lintasan menjadi tak aman jika Marquez masih membalap dengan agresif seperti itu. Dia juga menuding Marquez menghancurkan MotoGP. Sikap keras Rossi tersebut didukung Schwantz.

Pokernusa.me Adalah Agen Poker Online Terbaik di Asia yang Memberikan Cashback Terbesar 

“Pada dua insiden (Marquez terlibat insiden dengan Rossi dan Aleix Espargaro di MotoGP Argentina), Marquez tak peduli dengan konsekuensi kontak yang dilakukannya. Kami semua pernah melakukan kesalahan yang tak disengaja dalam kondisi kritis. Tapi, dia tidak seharusnya menempatkan diri pada situasi seperti itu,” ujar Schwantz.

“Dan jika Anda melakukannya, Anda harus siap mendapat sanksi,” tegas Schwantz, mengenai konsekuensi insiden Valentino Rossi dan Marc Marquez.

Segera Daftarkan diri anda untuk bergabung bersama kami di pokernusa.me untuk bermain judi poker online dengan suasana yang berbeda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Taruhan Togel, Agen Togel, Judi Togel © 2018 Nomber Jos